النتائج 1 إلى 1 من 1

الموضوع: Kebenaran telah menjadi terang lagi nyata tidak dapat dielakkan, supaya orang yang binasa itu binasa dengan bukti keterangan yang nyata..

هذا أحد المواقع الثانوية الخاصة بتبليغ دعوة الإمام المهدي المنتظر ناصر محمد اليماني والتي لا تتضمن أية أقسام خاصة ولا رسائل ولا عضويات وبالتالي لا يمكن المشاركة فيها ولا استرجاع الحسابات المفقودة عبرها، يوجد هنا فقط موسوعة البيانات مع الترجمة لبعضها إلى مختلف اللغات، ولا يتواجد الإمام المهدي إلا في الموقع الرسمي الوحيد منتديات البشرى الإسلامية والنبإ العظيم، وهناك يمكنكم التسجيل والمشاركة والمراسلة الخاصة وأهلاً وسهلاً بكم.

مصدر الموضوع
  1. Kebenaran telah menjadi terang lagi nyata tidak dapat dielakkan, supaya orang yang binasa itu binasa dengan bukti keterangan yang nyata..

    مصدر المشاركة


    Al Imam Nasser Mohammed Al Yamani
    14 - رمضان - 1441 هـ
    7 - 5 - 2020 مـ
    12:42 مساءً
    ( بحسب التقويم الرسمي لأمّ القرى )
    mengikut takwim rasmi Makkah
    [ لمتابعة رابط المشاركة الأصلية للبيان ]
    ikuti pautan postingan asal keterangan
    https://mahdi-alumma.com/showthread.php?p=328880
    ___________



    Kebenaran telah menjadi terang lagi nyata tidak dapat dielakkan, supaya orang yang binasa itu binasa dengan bukti keterangan yang nyata, dan supaya orang yang hidup itu hidup dengan bukti keterangan yang nyata..


    Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani, yang Maha Esa lagi Maha Perkasa, sholawat Allah ke atas seluruh nabi-Nya dan semua orang sholeh, dari kalangan orang-orang yang terdahulu maupun yang terkemudian, juga ke atas para penghuni alam malakut tertinggi hingga Hari Pembalasan, amma ba'd..


    Wahai sekalian manusia, adakah pergerakan matahari dan bulan terletak di bawah kekuasaan Nasser Mohammed Al Yamani, ataukah terletak di bawah kekuasaan Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa
    ?
    Sesungguhnya seluruh negara dunia beserta rakyatnya telah mengetahui, bahawa malam pertengahan bulan Ramadhan tahun 1441H adalah benar-benar pada petang hari Rabu, selesailah perkara dengan perintah Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa, Allah telah memperlihatkan kepada kalian petanda kosmik luarbiasa, yang diluar kebiasaan aturan-aturan fizik semesta, yang termasuk tanda-tanda pembenaran dari Allah buat hamba-Nya dan khalifah-Nya untuk seluruh dunia, Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani

    Agar kalian tahu bahawa ianya merupakan tanda pembenaran dari Allah untuk khalifah-Nya, sedang kalian mengetahui bahawa tiada seorangpun yang menyaksikan hilal bulan Ramadhan, setelah terbenamnya matahari hari Rabu 29 Sya'ban malam Khamis mengikut takwim Makkan pusat bumi, semua manusia di timur dan barat bumi tidak menyaksikannya, meskipun mereka menyempurnakan bilangan Sya'ban pada hari Khamis, kerana itu awal puasa umat Islam pada hari Jumaat, bukannya dengan penampakan hilal secara syarak, walaupun takwim Makkah telah sempurna untuk mereka melihat hilal

    Begitu juga orang-orang yang berpuasa pada hari Jumaat tidak melihat hilal, sungguhpun hari Jumaat adalah malam kedua Ramadhan di seluruh negara Islam, namun mereka tidak menyaksikannya dengan mata kasar, tidak pula dengan teleskop pembesar dan tidak juga di observatorium balai-balai cerap, akan tetapi mereka mengumumkannya menurut permulaannya berdasarkan ilmu falak, hari Jumaat, bahkan mereka mengumumkan penampakan hilal Ramadhan dengan menggunakan kamera CCD siang hari! Negara lain pula ada yang berpuasa pada hari Sabtu berdasarkan penampakan hilal secara syarak


    Apa yang inginku katakan adalah: Tentu seluruh dunia menyadari, bahawa para ulama falak yang muslim dan non-muslim semuanya, mereka tahu setelah terbenam matahari hari Rabu malam Khamis 30 Sya'ban, yaitu berdasarkan ilmu pengetahuan fizik mereka yang sebenar-benarnya tepat, sebelum petanda Al Idraak, bahawa malam Khamis adalah malam iqtiran berpusat, al muhaq, di akhir bulan qamariyah:

    Bermakna lenyapnya sisa sinaran bulan bagi bulan Sya'ban adalah pada shubuh Khamis, yaitu pada jam 5:26 minit waktu fajar hari Khamis mengikut waktu Makkah Al Mukarramah; yakni pada jam 2:26 minit setelah tengah malam Khamis mengikut waktu antarabangsa (UTC), demikian itu adalah momen global yang tidak diperselisihkan oleh semua ilmuwan astrofisik umat manusia yang muslim maupun yang non-muslim, mereka mengetahuinya dengan akurasi yang tepat tanpa ada kesalahan walaupun sesaat

    Akan tetapi aku bersumpah demi Tuhan yang menguasai dan mentadbir kerajaan langit dan bumi, berdasarkan ilmu pengetahuanku dalam muhkam Al Quran, bahawasanya tidak mungkin bagi matahari mendapatkan bulan, sehingga lahir hilal bulan sabit baru sebelum bulan kembali ke fasa 'urjuunil qadim, yang mereka namakannya sebagai ijtima berpusat bagi matahari dan bulan

    Ketahuilah bahawasanya 'urjuunil qadim adalah muhaq, akhir bulan qamariyah, hilangnya cahaya piringan bulan dari sinaran sama sekali; lalu menjadi bulan gelap secara keseluruhan tiada cahaya sedikitpun, bahkan wajah bulan merupakan malam yang gelap segelap-gelapnya, dengan sempurna gelapnya pada seluruh wajah kaukab bulan, kerana malam bulan gelap mengarah pada kaukab bumi, dan tidak mungkin bagi hilal bulan baru untuk bertemu matahari sementara ia berupa hilal, semenjak Allah menciptakan langit dan bumi, dan tidak mungkin bagi matahari mencapai bulan, yang mana hilal lahir sebelum kusuf, lalu matahari bertemu bulan sedang ia berupa hilal

    Seluruh ulama astrofisik menyaksikan terhadap yang demikian itu, tiada seorangpun ulama falak umat manusia yang berselisih mengenai aturan falak itu, mereka tahu bahawa muhaq berpusat terjadi pada detik yang global, dan setelah bulan terpisah dari piringan matahari dari arah timur matahari, maka mula terhasil untaian cahaya, ia tidak menjadi hilal melainkan setelah berlalu tidak kurang dari 12 jam dalam Kitabullah;

    Ini bermakna bahawa lahirnya hilal bulan baru, dimulai perkembangannya menjadi hilal, adalah setelah berlalu 12 jam sejak detik iqtiran berpusat global bagi matahari dan bulan, oleh kerana berdasarkan ilmu pengetahuan astrofizik yang tepat dengan sebenar-benarnya sebelum petanda Al Idraak terjadi, bahawa permulaan bulan Ramadhan menurut ilmu falak adalah Jumaat; ini kerana telah berlalu lebih dari 12 jam sejak detik iqtiran berpusat pada pagi Khamis, sebab itu semua ulama falak umat manusia menganggap malam Jumaat adalah awal malam bulan Ramadhan bagi tahun 1441H ini, tanpa menghiraukan penampakan hilal apakah ianya dapat dipastikan terlihat atau tidak;

    Sebab menurut ilmu pengetahuan mereka, telah berlalu lebih 12 jam dari saat terjadinya konjungsi berpusat, dan kalian sama sekali tidak akan menemukan seorangpun dari para ulama astrofizik di seluruh dunia, yang mengatakan pada kalian permulaan Ramadhan tahun 1441H adalah pada petang hari Rabu malam Khamis, sebab mereka tahu bahawa petang hari Rabu malam Khamis, pada bulan masih ada sisa baki sinaran cahaya bulan Sya'ban


    Pertanyaan yang muncul untuk seluruh ilmuwan falak khususnya adalah: Apakah sebabnya malam pertengahan Ramadhan bagi fasa bulan purnama penuh yang pertama, telah terjadi pada petang hari Rabu malam Jumaat? Jadi, adakah cahaya bulan Sya'ban bertembung dengan cahaya bulan Ramadhan tanpa waktu muhaq (fasa bulan gelap) yang terpisah? Ini mustahil secara ilmiah dan logika
    !

    Sesungguhnya aku Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, aku cabar semua ulama falak umat manusia, untuk menemukan selain jawaban tunggal satu-satunya (sebagaimana tiada satu yang tunggal sebenar-benarnya selain Allah), yaitu tentulah hilal Ramadhan telah lenyap sinarannya, yang mana ia telah lahir pada hari Rabu dan terbenam sebelum terbenam matahari hari Rabu malam Khamis, sementara ia telah berupa hilal awal bulan Ramadhan, dan matahari ke arah timur darinya, sedang ia berada dalam keadaan idraak mengikuti matahari dari arah baratnya, kerana hilal Ramadhan bergerak di belakang matahari dari arah barat, lalu matahari bertemu bulan sementara ia telah berupa hilal dalam iqtiran berpusat, dan ianya adalah titik terendah bulan gelap setelah berakhir cahaya bulan Sya'ban, berdasarkan ilmu pengetahuan astrofizik untuk mengetahui perjalanan matahari dan bulan

    Tidak diperbolehkan bagi manusia untuk mengingkari ilmu pengetahuan astrofizik, kerana aku menemukannya dalam muhkam Al Quran dengan sebenar-benarnya seperti yang mereka katakan, hanya sahaja tidak diperbolehkan bagi mereka untuk mengumumkan penampakan hilal Ramadhan kecuali mereka menyaksikan penampakannya secara syarak, dan hikmah kebijaksanaan pada yang demikian adalah hikmah kebijaksanaan Tuhan

    Demikian itu supaya apabila manusia telah memasuki era tanda-tanda besar Kiamat, maka kelak akan berlalu dua malam dari permulaan bulan, hinggakan mereka tidak menyaksikan bulan melainkan pada manzilah malamnya yang ketiga ia besar mengembung, sebagaimana seluruh negara Islam tidak menyaksikannya kecuali pada petang hari Jumaat malam Sabtu

    Semoga Allah mengampuni orang-orang yang mengumumkannya hari Jumaat, tanpa ada penampakan hilal bulan Ramadhan secara syarak, yang mana berdasarkan Al Idraak ianya tiga Ramadhan pada petang Jumaat malam Sabtu bulan Ramadhan, disebabkan bahawa matahari telah mendapatkan bulan, dan hilal telah lahir sebelum iqtiran berpusat, lalu matahari bertemu bulan sedang ia berupa hilal


    Aku bersumpah demi Dzat yang meninggikan langit tanpa tiang yang dapat kalian lihat, sesungguhnya Tuhanku telah memperlihatkan padaku, bahawa ulama falak dan pihak yang berperkara dengan mereka, orang-orang yang memantau dan memerhatikan penampakan hilal secara syarak, sesungguhnya mereka telah mengetahui dengan yakin, bahawa matahari telah mencapai bulan, dan hilal telah dilahirkan sebelum kusuf lalu matahari bertemu bulan sementara ia berupa hilal, dan disebabkan inilah malam bulan purnama yang pertama, malam pertengahan bulan Ramadhan tahun 1441H ini adalah pada petang hari Rabu malam Khamis

    Demikian juga disedari oleh seluruh manusia yang memandang ke langit pada petang hari Rabu malam Khamis, setiap orang yang menyaksikan terbenamnya matahari hari Rabu malam Khamis, bahawa bulan Ramadhan benar-benar purnama pada petang hari Rabu malam Khamis, begitu juga mereka menyebutnya bulan raksasa -supermoon-, bahkan ianya adalah keajaiban semesta kosmik yang amat besar, yang termasuk tanda-tanda pembenaran dari Tuhan Semesta Alam bagi khalifah Allah untuk seluruh dunia, Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani


    Fatwa Al Imam Al Mahdi telah dinyatakan dengan sebenar-benarnya pada kalian sebelum kalian menyaksikan hilal Ramadhan dengan mata kasar, bahawa bulan purnama penuh yang pertama bagi Ramadhan tahun 1441H ini adalah pada petang hari Rabu malam Khamis, aku telah memberitahukan kepada kalian, bahawa penyebab yang demikian adalah kerana kelak hilal Ramadhan akan menyebabkan berlakunya keajaiban kosmik, yang telah terjadi sebelum ini berulang kali, keajaiban idraak pada bulan terjadi ketika terbit dan terbenam, akhir cahaya bulan Sya'ban menghilang lenyap pada shubuh hari Rabu

    Padahal ulama falak tahu bahawa cahaya yang tersisa dari bulan Sya'ban tidak akan lenyap pada shubuh hari Rabu, namun masih ada sisa cahaya bulan Sya'ban, akan tetapi perkara yang terjadi justeru hilal Sya'ban lenyap pada shubuh hari Rabu, maka dari itu hilal Ramadhan lahir dan bertemu matahari sedang ia berupa hilal

    Seandainya perkara ini tidak berlaku, nescaya tidak terjadi bulan purnama yang muncul awal, sebagai peringatan buat umat manusia, sebagai saksi dan bukti dengan sesungguhnya untuk semua orang yang dapat melihat wajah bulan, dan bahasa keadaan bulan mengatakan: Tidakkah kalian melihatku telah menjadi purnama penuh ataukah kalian ini tidak dapat melihat? Namun pada kali ini kalian telah meyakini dan mengetahui dengan pasti akan petanda kosmik Al Idraak; seluruh mata orang-orang yang memandang bulan purnama penuh pada petang Rabu malam Khamis di seluruh negara umat manusia


    Pertanyaan dari Allah dalam muhkam Kitab-Nya, yang menyatakan pada manusia: Mengapakah mereka tidak beriman dengan petanda kosmik sebagai pembenaran untuk khalifah Allah Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani? Apakah penyebab tiadanya pengakuan terhadap khalifah Allah Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, setelah diri kalian meyakini petanda kosmik ini
    ?
    Akan tetapi pertanyaan ini telah disertakan jawabannya dalam ilmu pengetahuan Allah mengenai perkara ghaib oleh-Nya pada muhkam Al Quran, kemudian ada khabar gembira dari Allah, agar kami memberitakan khabar gembira dengan azab seksaan yang memedihkan kepada orang-orang yang menyombongkan diri, pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:

    Maka sesungguhnya Aku bersumpah dengan cahaya merah di waktu senja, (16) dan dengan malam dan apa yang diselubunginya, (17) dan dengan bulan apabila jadi purnama, (18) sesungguhnya kamu melalui tingkat demi tingkat (dalam kehidupan), (19) Mengapa mereka tidak mau beriman? (20) dan apabila Al Quran dibacakan kepada mereka, mereka tidak bersujud, (21) bahkan orang-orang kafir itu mendustakan(nya). (22) Padahal Allah mengetahui apa yang mereka sembunyikan (dalam hati mereka).(23) Maka beri kabar gembiralah mereka dengan azab yang pedih, (24)
    Maha Benar Allah
    [Al Insyiqaaq]


    Seandainya kalian mempercayai petanda Al Idraak, nescaya yang demikian itu lebih baik buat kalian, sekiranya para pembuat keputusan di pelbagai negara umat manusia, mengumumkan pengakuan mereka terhadap khalifah Allah untuk seluruh dunia, Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, pasti Allah akan melenyapkan dari mereka dan rakyat mereka, azab seksaan global yang menimpa mereka disebabkan oleh virus Corona

    Bagaimana kalian menginginkan dari Allah untuk menghilangkan azab seksaan itu dari kalian, sementara kalian menyombongkan diri pada khalifah Allah dan pada tanda-tanda kekuasaan-Nya, bahkan aku Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani, khalifah Allah untuk seluruh dunia, aku bersumpah demi Allah yang Maha Empunya kekuasaan dan kekuatan yang kokoh, Allah sama sekali tidak akan menambahkan kepada kalian melainkan azab seksaan, sekalipun para pembuat keputusan, yaitu para pemimpin negara umat manusia, memikirkan untuk naik ke permukaan bulan sampai waktu tertentu hingga wabah Corona ini berlalu, nescaya mereka dapati virus Corona telah mendahului mereka ke bulan, untuk menunggu ketibaan mereka di bulan dalam situasi yang kritis, jauh, jauh sekali..

    Demi Tuhan yang menguasai dan mentadbir langit dan bumi, para pembuat keputusan di seluruh negara umat manusia, mereka tidak akan menemukan mana-mana tempat pun untuk mereka melarikan diri, dari beraneka ragam azab seksaan Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa, Allah membinasakan sesiapa yang Dia kehendaki dan mengazab sesiapa yang Dia kehendaki, sehinggalah leher-leher mereka tunduk patuh pada khalifah Allah Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani dan mereka menyerah sepenuhnya


    Aku sampaikan khabar gembira kepada semua orang-orang yang menyombongkan diri (yaitu berita gembira dari Allah), bahawa kelak Allah akan memberikan tenggang waktu kepada mereka dari azab seksaan-Nya dalam pemberitaan muhkam Kitab-Nya, lalu Dia menambahkannya pada mereka dan membukakan untuk mereka pintu azab seksaan yang sangat dahsyat, cabaran dan tantangan dari Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa masih berterusan dengan perintah dari-Nya, sehingga Allah mendatangkan perintah-Nya untuk mentaati dan patuh pada khalifah-Nya, membuatkan leher-leher mereka tertunduk pada khalifah Allah, merendahkan diri mereka tunduk patuh kerana ngeri pada beraneka macam azab seksaan dari Allah yang Maha Esa lagi Maha Perkasa

    Perintah telah dinyatakan untuk khalifah Allah, Al Muntadhar, dalam muhkam Al Quran, supaya membiarkan Allah sahaja yang membalas orang-orang yang menyombongkan diri mereka terhadap perintah-Nya untuk mentaati khalifah-Nya, dan meletakkan satu kaki di atas satu kaki yang lain, sehingga Allah membuatkan seluruh pembuat keputusan di negara-negara umat manusia tertunduk patuh pada khalifah-Nya

    Barangsiapa yang bangkit kesombongan dalam dirinya untuk berbuat dosa maka dia binasa, dan tempat kembalinya adalah api neraka, itulah seburuk-buruk tempat kembali, begitu juga kelak azab seksaan yang benar-benar dahsyat akan meliputi dan melanda, kelak azab seksaan Allah akan mencakupi dan menimpa orang-orang kepercayaan bagi para pembuat keputusan, para pendosa dari kalangan kru anggota pemerintahan umat manusia yang zalim dan berbuat aniaya, yang muslim maupun yang non-muslim


    Demikian juga perintah dari Allah, supaya kami memberikan khabar gembira kepada mereka dengan tambahan dari azab seksaan Allah, yang menimpa di udara, di daratan dan lautan, kelak kita akan lihat wahai sekalian ilmuwan kaji cuaca, adakah kalian benar mengatakan penyebab peningkatan indeks yang kalian namakan sebagai bencana alam semulajadi, ianya adalah pemanasan global seperti yang kalian sangkakan, disebabkan oleh pelepasan haba panas dari pabrik kilang-kilang dan selainnya
    ?
    Nah, kini pabrik kilang-kilang telah berhenti beroperasi sejak 4 bulan disebabkan virus Corona! Kelak kita akan lihat, adakah peringkat azab seksaan Allah akan berkurangan jika sungguh kalian orang-orang yang benar? Atau malahan kelak Allah akan melanjutkan azab seksaan-Nya untuk kalian, sebagaimana kelak Dia akan melanjutkan untuk kalian dari Corona yang bertahan lama dan dari selain Corona wahai seburuk-buruk makhluk, yang tidak mengerti bahawa ianya adalah kebenaran dari Tuhan, mereka tidak memahaminya kecuali dengan bahasa azab seksaan dari-Nya
    ?!


    Kita mengharapkan dari Allah dengan hak kalimah Laa ilaaha illaa Hu, dan dengan hak rahmat Allah yang telah Dia tetapkan ke atas Diri-Nya, dengan hak agungnya kenikmatan redha Diri-Nya, agar Allah merahmati orang-orang fakir, orang-orang yang lemah, orang-orang miskin dan semua orang yang dizalimi di seluruh dunia, kerana Allah-lah yang lebih mengasihani mereka dari hamba-Nya

    Sesungguhnya janji Allah itu benar, Dia-lah yang paling pengasih dari sekalian yang mengasihani, agar Allah memutuskan antara khalifah-Nya Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani dan semua orang yang menyombongkan diri mereka terhadap khalifah Allah yang hak dari Tuhan mereka, di seluruh negara umat manusia

    Kelak orang-orang yang menyombongkan diri mereka, yaitu kalangan pembuat keputusan di negara-negara umat manusia, mereka akan mengetahui bahawa mereka sebenarnya kecil, rendah dan hina di sisi Allah; wahai kalian yang menyombongkan diri terhadap khalifah Allah Al Mahdi, ingatlah bahawasanya kutukan Allah tetap ke atas orang-orang yang menyombongkan diri di seluruh dunia terhadap kebenaran dari Tuhan mereka


    Bencana masih tetap menimpa kalian satu persatu sehinggalah Allah mendatangkan perintah-Nya, lalu kalian menyerah diri pada khalifah-Nya sedang kalian orang-orang yang rendah dan hina, bahkan leher-leher kalian tetap menunduk pada khalifah Allah, bagaimana kalian ini dapat menyombongkan diri terhadap khalifah Allah yang dipilih untuk kalian dari Tuhan kalian (kecelakaanlah buat kalian dari azab seksaan Allah!) Dia yang telah memilih khalifah-Nya untuk kalian, lantas kalian enggan untuk tunduk pada khalifah Allah Al Mahdi
    ?
    Adakah kalian mahu Allah mengutuk kalian sebagaimana Iblis yang telah dilaknat kerana enggan dan menolak untuk tunduk pada khalifah Allah, Adam? Siapakah yang akan menyelamatkan kalian dari azab seksaan Allah jika sungguh kalian orang-orang yang benar
    ?
    Maka tunggulah kalian, sesungguhnya aku juga termasuk kalangan yang menunggu bersama kalian, terhadap tanda-tanda yang beraneka ragam dari azab seksaan Allah, yang didatangkan untuk memberikan keputusan-Nya, di antara aku dan orang-orang-orang yang menyombongkan diri di antara kalian dengan segera, sesungguhnya Tuhanmu tidak menzalimi seorangpun, pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala..
    Dan Kami tidak menjatuhkan azab seksaan (yang demikian itu), melainkan hanya kepada orang-orang yang sangat kafir
    Maha Benar Allah
    [Saba:17]


    Adapun orang-orang yang bertaubat, yang bertakwa kepada Allah dan patuh mentaati-Nya, dan menyambut seruan dakwah orang yang menyeru ke jalan Allah; maka ketahuilah bahawasanya para penolong Allah itu, tiada kekhuatiran pada mereka dan tidaklah mereka bersedih hati, bukankah Allah yang lebih mengetahui segala yang terpendam di dalam dada umat manusia seluruh dunia
    ?
    Barangsiapa yang Allah mengetahui di dalam dirinya ada kebaikan, maka pasti Allah akan memberikan petunjuk padanya, adapun mereka yang tidak menyukai orang yang menyeru ke jalan Allah, yang mengikuti perkara yang membuatkan Allah murka, dan mereka mahu memadamkan cahaya Allah, maka keputusannya terserah Allah, Dia-lah sebaik-baik yang memberikan keputusan

    Katakanlah, tunggulah kalian, sesungguhnya aku juga termasuk kalangan yang menunggu bersama kalian, bahkan kalian yang menolak kelapangan dan kesenangan dari Allah untuk diri kalian, sesungguhnya Allah tidak berbuat aniaya sedikitpun pada manusia, akan tetapi manusialah yang berbuat aniaya pada diri mereka sendiri

    Adapun orang-orang yang beriman dan tidak mencampur adukkan keimanan mereka dengan kezaliman syirik terhadap Allah, mereka tidak menyeru dan tidak menyembah apapun selain Allah, dan mereka mengikuti penyeru kebenaran dari Tuhan mereka, maka tiada kekhuatiran pada mereka dan tidaklah mereka bersedih hati, salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..


    Khalifah Allah dan hamba-Nya; Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani
    ________________





المواضيع المتشابهه

  1. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 01-05-2020, 08:06 PM
  2. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 13-05-2018, 04:38 PM
  3. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 11-06-2015, 01:23 PM
  4. مشاركات: 0
    آخر مشاركة: 10-06-2015, 09:50 AM

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •