النتائج 1 إلى 1 من 1

الموضوع: Fatwa-fatwa Al Imam Al Mahdi Al Muntadhar Mengenai Ketentuan Puasa

هذا أحد المواقع الثانوية الخاصة بتبليغ دعوة الإمام المهدي المنتظر ناصر محمد اليماني والتي لا تتضمن أية أقسام خاصة ولا رسائل ولا عضويات وبالتالي لا يمكن المشاركة فيها ولا استرجاع الحسابات المفقودة عبرها، يوجد هنا فقط موسوعة البيانات مع الترجمة لبعضها إلى مختلف اللغات، ولا يتواجد الإمام المهدي إلا في الموقع الرسمي الوحيد منتديات البشرى الإسلامية والنبإ العظيم، وهناك يمكنكم التسجيل والمشاركة والمراسلة الخاصة وأهلاً وسهلاً بكم.

مصدر الموضوع
  1. مصدر المشاركة

    (Fatwa-fatwa Al Imam Al Mahdi Al Muntadhar Mengenai Ketentuan Puasa)

    - 1 -


    pautan postingan asal keterangan
    [
    رابط المشـاركـــــــــة الأصليَّة للبيــــــــــــــان ]

    Al Imam Nasser Mohammed Al Yamani
    04 - 09 - 1433 هـ
    22 - 07 - 2012 مـ
    10:14 صباحاً
    ـــــــــــــــــــــ


    Keterangan Al Mahdi Al Muntadhar Untuk Orang-orang Yang Berpuasa, Tentang Mengeluarkan Fidyah Sebagai Ganti Berbuka Ke Atas Orang-orang Yang Berat Menjalankannya, Yang Tidak Terdaya Untuk Berpuasa..


    Postingan asal ditulis oleh 'Araftu Thoriqi (forumer)
    Wahai saudara-saudara, sebagaimana yang kalian tahu, waktu berpuasa kami di sini adalah selama duapuluh jam, dan ada orang-orang yang tidak larat untuk berpuasa, yakni mereka tidak mampu berpuasa melainkan dalam keadaan payah dan menderita sakit perut, apakah Imam ada menyatakan tentang yang semisal dengan perkara ini
    ?
    Kerana ada beberapa syaikh yang terpercaya telah berfatwa kepada mereka, agar mereka berbuka mengikut azan Arab Saudi yakni lebih kurang waktunya di sini adalah pada waktu Asar, jadi aku inginkan fatwa dari Imam mengenai kekhususan ini, kerana aku tidak mahu berfatwa menurut kemahuanku sendiri,

    Semoga Allah membalas kalian dengan kebaikan
    Catatan, Allah memberikanku kekuatan untuk menjalankan ibadah puasa di sini, namun yang selainku di sini tidak kuat untuk mengerjakannya, apa yang perlu mereka lakukan
    ??


    Dengan nama Allah Ar Rahman Ar Rahim, sholawat dan salam ke atas nendaku Muhammad Rasulullah dan keluarganya yang bersih dari kotoran syirik, juga ke atas seluruh umat Islam, selanjutnya..

    Aku tidak temukan dalam Kitabullah Al Quran bahawa diperbolehkan bagi orang-orang yang berpuasa untuk berbuka sebelum terbenam matahari dan tampak mega merah senja.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Dihalalkan bagi kamu pada malam hari bulan puasa bercampur dengan isteri-isteri kamu; mereka adalah pakaian bagimu, dan kamupun adalah pakaian bagi mereka. Allah mengetahui bahwasanya kamu tidak dapat menahan nafsumu, karena itu Allah mengampuni kamu dan memberi maaf kepadamu. Maka sekarang campurilah mereka dan ikutilah apa yang telah ditetapkan Allah untukmu, dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dari benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah 187]


    Waktu mula berpuasa dan berbuka itu sesungguhnya telah Allah jadikannya pada waktu yang tertentu dalam muhkam Al Quran, ianya adalah dari sejak tampak jelas benang putih (cahaya siang) pada waktu fajar di sebelah timur, sehinggalah tampak jelas mega merah senja setelah terbenam matahari, ianya adalah waktu tepi malam ketika sholat maghrib setelah matahari terbenam, kerana tepi malam bermula ketika tampak mega merah senja.

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Maka sesungguhnya Aku bersumpah dengan cahaya merah di waktu senja, (16) dan dengan malam dan apa yang diselubunginya, (17)
    Maha Benar Allah
    [Al Insyiqaaq]


    Allah tidak memerintahkan kalian untuk berpuasa hingga gelap malam dan kelihatan bintang-bintang, yang demikian itu adalah bid'ah, Allah tidak menurunkan suatu apapun keterangan mengenainya, Allah tidak memerintahkan kalian untuk berpuasa hingga gelap malam dan nampak bintang-bintang kerana ada beberapa negara yang tidak akan mengalami kegelapan malam melainkan pada pertengahan malamnya dalam tempoh sekitar dua atau empat jam lebih kurang, dan malam yang selebihnya mirip dengan bayangan seperti keadaan setelah sholat shubuh dan sebelum matahari terbit

    Jadi siapa pula yang berfatwa kepada orang-orang yang berpuasa untuk menjalani puasa hingga gelap malam? Siapa pula yang berfatwa supaya orang yang berpuasa berbuka sebelum matahari terbenam? Sesungguhnya dia termasuk kalangan pendusta, dia telah mengada-adakan dusta terhadap Allah


    Adapun orang-orang yang berat menjalani puasa dengan susah payah, maka Allah tidak menjadikan kesusahan dalam urusan agama terhadap mereka, sesungguhnya Allah telah mengizinkan mereka untuk tidak berpuasa pada bulan Ramadhan, dengan ganti hendaklah memberi makanan berbuka kepada orang miskin pada setiap harinya di bulan Ramadhan, sebagai ganti hari dia tidak berpuasa dan baginya pahala puasa yang serupa dengan pahala orang yang diberinya makanan berbuka itu

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    (yaitu) dalam beberapa hari yang tertentu. Maka barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin. Barangsiapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itulah yang lebih baik baginya. Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah 184]


    Apakah maksud dari firman Allah Ta'ala:
    Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin ? Jawabannya: Yang dimaksudkan adalah terhadap orang-orang yang tidak larat untuk berpuasa dengan susah payah, maka Allah tidak menjadikan kesulitan dalam urusan agama terhadap mereka

    Sesungguhnya mereka diizinkan untuk tidak berpuasa di bulan Ramadhan dengan ganti membayar fidyah; yaitu hendaklah dia memberi makan kepada orang miskin pada setiap hari yang dia tidak berpuasa di bulan Ramadhan, atau memberi makanan berbuka kepada orang yang berpuasa atau kepada orang yang bermusafir, dan baginya pahala puasa yang serupa dengan pahala orang yang diberinya makanan berbuka itu

    Namun orang-orang yang mengatakan terhadap Allah mengenai perkara yang tidak mereka ketahuinya, mereka mengada-adakan kebohongan terhadap Allah dengan mengatakan bahawa ayat ini telah dimansukhkan, aduhai Maha Suci Allah yang Maha Agung
    !
    Akan tetapi kelak mereka akan kebingungan tidak mampu untuk memberi fatwa, ketika mereka dapati ada beberapa orang yang miliki kecacatan atau penyakit yang berlanjutan, dan disebabkan itu orang-orang itu tidak mampu berpuasa, maka dengan apa kelak mereka berikannya fatwa? Jika mereka mengatakan hendaklah ganti puasa pada hari-hari lain, lalu dikatakan kepada mereka, akan tetapi dia miliki kecacatan dan penyakit yang berlanjutan dan menjalani rawatan yang berterusan, bukan penyakit biasa yang dihidapinya hingga dia dapat mengganti puasanya setelah sembuh

    Lalu ada pula yang lain datang kepada mereka mengatakan: "Sesungguhnya aku sibuk bekerja menanggung keluargaku dan terpisah dengan mereka beratus-ratus kilometer mengadakan perjalanan terus menerus, dan aku berat menjalani puasa dengan sangat payah". Jika mereka mengatakan padanya: Hendaklah ganti berpuasa pada hari-hari yang lain", maka kelak dia mengatakan: "Akan tetapi pekerjaanku ini bukan di bulan Ramadhan sahaja; juga di bulan-bulan lain perjalanan terus menerus terpisah dari keluarga untuk mencari rezeki buat ayah dan ibuku serta tabungan perbelanjaan buat anak-anakku dan isteriku, dan aku menghadapi kesulitan yang amat sangat untuk berpuasa"

    Untuk itu Al Mahdi Al Muntadhar mengatakan padanya: Hendaklah engkau memberi makan pada setiap hari kepada orang miskin atau orang yang berpuasa; orang yang bermusafir, atau engkau berikan yang setara dengan makanan berbuka secara tunai, atau berikan kepada sesiapa yang melakukan tugas memberi makanan kepada orang miskin atau kepada orang yang berpuasa; orang yang bermusafir atau orang susah atau orang yang memerlukan

    Pembenaran terhadap firman Allah Ta'ala:
    Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin
    Maha Benar Allah
    [Al Baqarah 184]


    Maka pada situasi ini dalam Kitabullah, Allah mengizinkan bagi orang-orang yang berat menanggung puasa dengan susah payah, untuk tidak berpuasa dengan ganti membayar fidyah (memberi makan orang miskin)


    Adakah kalian memahami khabar dan bayan penjelasan Al Mahdi Al Muntadhar tentang membayar fidyah sebagai ganti tidak berpuasa? Kami masih memiliki banyak dalil bukti untuk orang-orang ragu yang berpaling dari bayan keterangan yang benar lagi jelas


    Salam ke atas para rasul dan segala puji bagi Allah Tuhan Semesta Alam..

    Saudara kalian Al Imam Al Mahdi Nasser Mohammed Al Yamani
    ـــــــــــــــــ









المواضيع المتشابهه

  1. مشاركات: 3
    آخر مشاركة: 13-09-2016, 05:42 PM
  2. Fatwa-fatwa Imam Mahdi Mengenai Perbankan
    بواسطة Admin في المنتدى Melayu
    مشاركات: 2
    آخر مشاركة: 01-06-2016, 12:09 AM
  3. مشاركات: 1
    آخر مشاركة: 14-05-2016, 12:01 PM

ضوابط المشاركة

  • لا تستطيع إضافة مواضيع جديدة
  • لا تستطيع الرد على المواضيع
  • لا تستطيع إرفاق ملفات
  • لا تستطيع تعديل مشاركاتك
  •